Seperti Apa sih Kuliah di Korea?

Oleh: Kirana Yuniati Putri (Teknik Nuklir 2004)
Mahasiswa S2 di Dept. of Nuclear & Quantum Engineering, KAIST

Berikut ini adalah sepenggal kisah tentang pengalaman dari seorang teman satu angkatan yang berhasil mendapatkan beasiswa pemerintah Korea untuk melanjutkan studi pada level master.

Yang namanya kuliah di mana-mana pasti susah. Situasi dan kondisi tempat kuliah sedikit banyak akan memberikan pengaruh kepada keberhasilan, meskipun akhirnya semua kembali kepada diri sendiri. Bagaimana sih kuliah di Korea?

Alhamdulillah, saya diterima di KAIST, salah satu universitas terbaik di Korea. Sebagai lulusan Teknik Nuklir UGM, tentunya pilihan saya di Department of Nuclear and Quantum Engineering (NQe). Awal berada di sini, begitu banyak hal yang berbeda dengan yang diketahui di Indonesia, terutama untuk mahasiswa S2 dan S3.

Kegiatan perkuliahan di NQe sangat berbeda dengan di Indonesia. Setiap topik digali secara mendalam, tidak hanya di kulitnya saja. Kebanyakan dosen benar-benar mengkaji materi-materi yang terdapat dalam literatur. Kuliah menggunakan bahasa Inggris sebagai bahasa pengantar karena KAIST mencanangkan diri menjadi kampus riset global. Banyak Universitas lain di Asia Timur yang mengadakan kuliah dalam bahasa lokalnya tanpa memperdulikan keterbatasan mahasiswa asing.

Saya bergabung dengan Laboratory of Radiochemistry and Laser Spectroscopy dari 10 lab yang ada. Gambaran lab di sini sangat berbeda dengan lab di TN UGM. Segala hal yang berkaitan dengan pendidikan seperti bahan untuk penelitian, komputer, alat tulis, buku dan sebagainya disediakan oleh lab. Jika mengikuti konferensi, akomodasi dan transportasi akan ditanggung oleh lab. Sebagian lab di NQe juga memberikan tambahan uang saku kepada anggotanya, meskipun besar dan kecil jumlahnya tergantung kebijakan lab. Hal ini tentu saja sangat meringankan sehingga mahasiswa bisa benar-benar berkonsentrasi dalam pendidikan untuk mendapatkan hasil yang maksimal. Kadang kondisi keuangan benar-benar membatasi upaya seseorang untuk mencapai hasil yang maksimal baik dalam pendidikan pada umumnya maupun penelitian pada khususnya.

Suatu hal yang sudah pasti lagi adalah kualitas dan kuantitas peralatan di laboratorium. Peralatan di sini kebanyakan up-to-date dan sangat terawat. Keamanan dalam bereksperimen juga sangat ditekankan. Penggunaan sarung tangan, masker, glove box, fumehood, dan sebagainya sangat diperhatikan. Tidak ada yang namanya laboran, para anggota lab-lah yang bertindak sebagai laboran, karena mereka diharuskan mengenal lab masing-masing. Teringat dengan Laboratorium Teknologi Nuklir tempat di mana Praktikum Radiokimia biasa dilakukan, semoga pada masa mendatang keamanan di lab tersebut menjadi lebih baik, mengingat penggunaan bahan-bahan radioaktif dalam praktikum-praktikum.

Masih banyak hal-hal kecil lain yang mungkin terlewatkan. Namun pada intinya, terasa sekali atmosfer pendidikan yang sangat kuat di NQe KAIST. Lab sudah menjadi rumah kedua, segala kegiatan yang berkaitan dengan pendidikan dapat dilakukan di sini. Didukung dengan fasilitas yang memadai, membuat saya menikmati belajar di sini. Semoga tulisan ini dapat menjadi tambahan pertimbangan bagi teman-teman sekalian yang ingin melanjutkan studi ke luar negeri, terutama ke Korea Selatan.

Sumber: http://nukers2002.wordpress.com/

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s